Featured :

[getBreaking results="4" label="Aplikasi"]

Ekonomi Makro: Perkembangan, Fokus Pembahasan, Peran Pemerintah

Ekonomi Makro: Perkembangan, Fokus Pembahasan, Peran Pemerintah

Materi Kuliah - Ilmu ekonomi dibagi menjadi dua yaitu ekonomi mikro dan ekonomi makro. Kelahiran ekonomi makro dilatar belakangi depresi besar dunia yang melanda negara-negara maju dan meluas keseluruh dunia pada tahun 1930an. Dalam ekonomi makro terdapat tiga permasalahan pokok yang dibahas yaitu inflasi, pertumbuhan output dan pengangguran. Inflasi merupakan gejala kenaikan harga yang berlangsung secara serentak, bila terjadi pada tingkat yang rendah tidak akan membahayakan kondisi perekonomian, tetapi bila terjadi pada tingkat yang tinggi akan sangat merugikan perekonomian karena daya beli masyarakat akan menurun secara tajam. Hal ini berarti terjadi penurunan tingkat kesejahteraan masyarakat terutama yang berpenghasilan kecil dan relatif tetap.

Perutumbuhan ekonomi yang terjadi dari waktu ke waktu merupakan ukuran kasar tercapainya tingkat kesejahteraan masyarakat terutama dilihat dari persediaan barang dan jasa yang diperlukan sebagai alat pemuas kebutuhan masyarakat bersangkutan. Persoalan ketimpangan distribusi pendapatan masyarakat tidak dapat diatasi dengan pertumbuhan ekonomi yang tinggi demikian pula pemecahan masalah kemiskinan tidak dengan serta merta diatasi melalui upaya mendorong pertumbuhan ekonomi secara terus menerus. 

Tingkat pengangguran tenaga kerja tidak akan pernah mencapai nol didalam sebuah perekonomian masyarakat. Di negara yang sedang berkembang, pengangguran tenaga kerja cenderung tinggi dan memiliki berbagai jenis dan sifat pengangguran. Upaya mengatasi masalah-masalah inflasi, pertumbuhan output serta mengurangi jumlah tenaga kerja yang menganggur sering mengalami trade-off melalui penerapan berbagai kebijakan yang dapat dilakukan oleh pemerintah. Sehingga jenis kebijakan yang dipilih didasarkan pada prioritas penanganan masalah yang paling mendesak.

Yang akan Anda pahami setelah mempelajari bab ini adalah:
  • Pengertian ilmu ekonomi, ekonomi makro dan ekonomi mikro.
  • Perkembangan ekonomi makro dan fokus pembahasan ekonomi makro seperti: inflasi, pertumbuhan output, pengangguran.
  • Peranan pemerintah dalam ekonomi makro meliputi: kebijakan fiskal, kebijakan moneter, kebijakan pertumbuhan.
  • Fluktuasi ekonomi dalam jangka pendek maupun jangka panjang dengan penjelasan tentang siklus bisnis.
Menurut Alferd Marshall, ekonom besar di abad ke-19 berkata bahwa ilmu ekonomi merupakan ilmu yang mempelajari tentang manusia dalam menjalankan kehidupan sehari-harinya. Pentingnya belajar ilmu ekonomi ini didasari dengan tiga alasan yaitu alasan yang pertama adalah karena ilmu ini akan membantu anda memahami dunia yang anda jadikan sebagai tempat tinggal. Alasan yang kedua, karena ilmu ini akan menjadikan anda peserta atau masyarakat yang lebih cerdas dalam perekonomian. Sedangkan alasan yang ketiga, karena ilmu ini akan memberikan anda pemahaman yang lebih baik mengenai potensi dan kemampuan kebijakan ekonomi. 

Dalam ilmu ekonomi dibagi menjadi dua cabang ilmu yaitu ilmu ekonomi makro dan ilmu ekonomi mikro. Ilmu ekonomi mikro merupakan ilmu yang mempelajari fungsi masing-masing industri dan perilaku masing-masing unit pengambilan keputusan, khususnya perusahaan bisnis dan rumah tangga, dengan asumsi tertentu. 

Sedangkan ilmu ekonomi makro tidak memusatkan perhatian pada faktor-faktor yang mempengaruhi produksi produkproduk tertentu dan perilaku masing-masing industri, tapi pada penentu jumlah output nasional total. Atau dengan kata lain ilmu ekonomi makro merupakan studi tentang perekonomian secara menyeluruh dan lingkup masalahnya lebih komplek serta lebih luas daripada ilmu ekonomi mikro.

Perkembangan Ekonomi Makro

Ilmu ekonomi makro lahir dari usaha untuk menjelaskan Depresiasi Besar pada tahun 1930-an di Amerika Serikat. Sejak saat itu disiplin ilmu ekonomi makro berkembang, yang mengisi dirinya dengan masalah baru karena terjadinya perkembangan dan perubahan atas masalah-masalah ekonomi. Di akhir tahun 1960-an, pemerintah Amerika Serikat dipercaya dapat “menyetel perekonomian dengan baik”, tapi di tahun 1970-an kinerja perekonomian Amerika Serikat memburuk dan menunjukkan bahwa penyetelan yang baik tidak selalu berjalan. 

Sebelum adanya depresiasi besar, para ekonom menerapkan model ekonomi mikro terkadang disebut market cleaning atau model klasik pada masalah yang luas. Market cleaning dapat diartikan bahwa jumlah yang ditawarkan sama dengan jumlah yang diminta, dan model klasik sendiri selalu menekankan bahwa harga dan upah senantiasa menyesuaikan diri hingga seimbang. Sedangkan kata ilmu ekonomi makro baru ditemukan sesudah Perang Dunia II. 

Salah satu contoh analisis ekonom klasik yaitu dengan penerapan analisis penawaran dan permintaan klasik. Semisal penawaran tenaga kerja yang berlebih akan menyebabkan turunnya upah hingga tingkat equilibrium yang baru serta mengurangi adanya pengangguran. Dengan kata lain, para ekonom percaya bahwa resesi akan memperbaiki dirinya sendiri. Tapi selama hampir 10 tahun terjadinya Depresiasi Besar, tingkat pengangguran saat itu masih tinggi. Karena kegagalan market cleaning atau model klasik tersebut menjadi cikal bakal perkembangan ilmu ekonomi makro. 

Setelah kegagalan dari model klasik muncullah Revolusi Keynes. Dimana sebagian besar ilmu ekonomi makro berpijak pada pendapat Keynes. Menurut Keynes bukan harga dan upah yang menentukan tingkat peluang kerja, seperti model klasik , melainkan tingkat permintaan agregat akan barang dan jasa. Keynes pun beranggapan bahwa pemerintah dapat campur tangan dalam perekonomian unntuk mempengaruhi tingkat output dan peluang kerja serta merangsang permintaan agregat sementara permintaan swasta rendah, sehingga dapat mengangkat perekonomian keluar dari resesi. 

Sekitar tahun 1950-an setelah Perang Dunia II, karya Keynes mulai membawa pengaruh baik terhadap ekonom maupun pembuat kebijakan pemerintah. Campur tangan pemerintah dalam perekonomian dengan menggunakan kekuasaannya untuk mencapai sasaran peluang kerja dan output ke tingkat tertentu, dengan tujuan eksplisit untuk mengontrol naik turunnya perekonomian

Fokus Pembahasan dalam Ekonomi Makro 

Perhatian utama dari ilmu ekonomi makro ada tiga, yaitu inflasi, pertumbuhan output, dan pengangguran. Seorang pembuat kebijakan pemerintah pasti menginginkan inflasi rendah, pertumbuhan output tinggi, dan pengangguran rendah. Tapi dalam perekonomian makro tidak semua dapat berjalan baik. Bila kita memperbaiki satu sisi maka kita akan memperburuk sisi yang lain. Sehingga dalam perekonomian makro penuh dengan saling meniadakan (trade-off). 

# Inflasi 

Inflasi merupakan kenaikan harga secara keseluruhan. Sejak lama, pengurangan inflasi merupakan tujuan dari kebijakan pemerintah. Inflasi sendiri ada tiga macam, yaitu creeping inflation, galloping inflation, dan hyper inflation. Creeping inflation merupakan inflasi yang sifatnya rendah ataupun ringan berkisar 0-10%. Galloping inflation merupakan inflasi yang sifatnya sedang atau diambang batas, bila tidak diatasi akan menciptakan ketidakstabilan ekonomi. Sedangkan inflasi yang paling ditakuti adalah hyper inflation, dimana inflasi ini sifatnya sudah tidak dapat dikendalikan karena melambungnya harga-harga dan rendahnya daya beli masyarakat. 

Kebanyakan orang tidak sadar tentang kehidupan di bawah inflasi yang sangat tinggi. Di beberapa negara di dunia masyarakatnya sudah terbiasa dengan kenaikan harga tiap hari, tiap jam, bahkan tiap menit sekalipun. Salah satu negara yang mengalami hyper inflation adalah Bolivia. Pada tahun 1984 dan 1985, harga satu butir telur meningkat dari 3.000 peso menjadi 10.000 peso dalam waktu seminggu saja. Dan pada tahun 1985, tiga botol aspirin dijual dengan harga yang serupa dengan sebuah mobil mewah pada tahun 1982. Dengan adanya harga-harga yang meroket dengan cepat itu, tingkat inflasi di Bolivia mendekati 2.000% per tahun, maka perekonomian dan organisasi secara keseluruhan di negara tersebut akan hancur. 

# Pertumbuhan Output 

Perekonomian mengalami pertumbuhan tidaklah mendatar pada tingkat tertentu sepanjang waktu, melainkan mengalami kecenderungan bergelombang naik turun pada kinerja jangka pendek. Kecenderungan gelombang naik turun pada kinerja jangka pendek tersebut secara teknis disebut daur (siklus) bisnis.

Kinerja perekonomian memiliki ukuran utama yaitu output agregat, jumlah total barang dan jasa yang diproduksi dalam perekonomian selama satu periode tertentu. Bila output agregat mengalami penurunan, maka barang dan jasa akan berkurang sehingga standar hidup rata-rata menurun. Periode menurunnya output agregat disebut resesi. Biasanya suatu kondisi dinyatakan mengalami resesi apabila terjadi penurunan output agregat selama dua triwulan berturut-turut. 

Dengan mengetahui penyebab dan meramalkan siklus bisnisnya, maka ilmu ekonomi makro dapat digunakan sebagai upaya untuk mengemukakan mengapa perekonomian berfluktuasi begitu dahsyat dan mengapa terkadang fluktuasi timbul bukan karena kekuatan sederhana dari penawaran dan permintaan? 

Ukuran tingkat pertumbuhan output selama periode panjang dan anggaplah lebih panjang daripada siklus bisnis yang biasa menjadi perhatian para ahli ekonomi makro dan pembuat kebijakan pemerintah. Karena jika tingkat pertumbuhan output lebih besar daripada tingkat pertumbuhan penduduk, ada peningkatan barang dan jasa yang diproduksi tiap orang, sehingga secara rata-rata orang menjadi lebih makmur. Oleh karena itu, pembuat kebijakan tidak hanya tertarik dengan fluktuasi pada output yang mulus selama ada di siklus bisnis melainkan juga pada kebijakan yang mungkin menaikkan tingkat pertumbuhan jangka panjang.

Sedangkan penawaran dan permintaan dalam ilmu ekonomi makro tidak berbeda terlalu jauh dengan ilmu ekonomi mikro yang membedakannya hanya lingkup yang dipelajari. Dalam mikro yang dianalisis adalah rumah tangga dan perusahaan sedangkan dalam makro secara keseluruhan baik permintaan maupun penawaran serta tidak semudah permintaan, penawaran, dan keseimbangan di mikro. Permintaan dan penawaran di makro disebut permintaan agregat dan penawaran agregat. Permintaan agregat adalah permintaan total akan barang dan jasa dan penawaran agregat adalah penawaran total barang dan jasa.

Gambar 1.1 Kurva Permintaan Agregat dan Penawaran Agregat

Dalam gambar 1.1 menunjukkan kurva permintaan agregat dan penawaran agregat. Yang diukur pada sumbu horisontal adalah output agregat dan yang diukur pada sumbu vertikal adalah tingkat harga keseluruhan, bukan harga barang dan jasa tertentu. Perekonomian sendiri berada dalam keseimbangan pada titik di mana kurva-kurva itu saling bersinggungan.

# Pengangguran 

Pengangguran merupakan masalah yang sering kita dengar dalam beberapa berita dan kita baca di surat kabar yang selalu disiarkan tiap bulannya. Tingkat pengangguran merupakan persentase angkatan kerja yang tidak mendapatkan pekerjaan. 

Para ahli ekonomi makro selalu berminat terhadap tingkat pengangguran yang naik atau turun pada periode tertentu, tapi mereka juga berusaha menjawab mengapa selalu ada pengangguran dan jangan berharap tingkat pengangguran nol. Karena kapan saja ada beberapa perusahaan dapat bangkrut disebabkan bersaing dengan rivalnya, manajemen yang kurang baik, atau bernasib buruk. Dari perusahaan yang bangkrut tersebut, para karyawannya umumnya susah mendapatkan pekerjaan yang baru, dan sementara mereka mencari pekerjaan, mereka menjadi pengangguran. 

Bila menggunakan analisis penawaran dan permintaan, kita akan mengharapkan kondisi berubah untuk menanggapi adanya pekerja yang menganggur tersebut. Dalam ilmu ekonomi mikro maka tanggapan atas berlebihnya penawaran tenaga kerja adalah dengan menurunkan upah sehingga keseimbangan akan tercapai lagi. Sedangkan adanya pengangguran tampaknya mengimplikasikan bahwa pasar tenaga kerja agregat tidak berada dalam keseimbangan.

Peranan Pemerintah Dalam Ekonomi Makro 

Ilmu ekonomi makro selalu menaruh perhatian yang begitu besar terhadap peranan pemerintah dalam menangani masalahmasalah yang ada pada negara mereka masing-masing. Adapun kebijakan pemerintah yang dapat mempengaruhi perekonomian makro. Kebijakan tersebut ada tiga jenis, yaitu kebijakan fiskal, kebijakan moneter, dan kebijakan pertumbuhan.

# Kebijakan Fiskal 

Kebijakan fiskal merupakan salah satu cara pemerintah mempengaruhi perekonomian melalui keputusan pajak dan pengeluaran pemerintah. Pada tahun 1930-an Keynes mengeluarkan suatu gagasan bahwa kebijakan fiskal dapat dan hendaknya digunakan untuk menstabilkan tingkat output dan peluang kerja. Atau dengan kata lain Keynes yakin pemerintah memotong pajak atau menaikkan pengeluaran bila terjadi penurunan dalam perekonomian, sebaliknya pemerintah menaikkan pajak atau menurunkan pengeluaran untuk mengeluarkan perekonomian dari inflasi.

# Kebijakan Moneter 

Selain pajak dan pengeluaran ada lagi variabel yang dikendalikan oleh pemerintah, yaitu jumlah uang beredar. Adanya kendali pemerintah pada jumlah uang yang beredar di perekonomian sehingga pemerintah membutuhkan suatu lembaga yang disebut bank sentral. Bank sentral di Indonesia bernama Bank Indonesia (BI), sedangkan di Amerika Serikat bernama Federal Reserve (FED). Adanya bank sentral tersebut tidak hanya mengendalikan jumlah uang beredar, karena jumlah uang yang beredar yang ditawarkan bank sentral akan mempengaruhi tingkat harga keseluruhan, tingkat suku bunga dan tingkat kurs mata uang asing, tingkat pengangguran dan tingkat output. Sehingga para ahli ilmu ekonomi makro mengalami keraguan untuk menetapkan seberapa luas pengaruh dari kebijakan moneter.

# Kebijakan Pertumbuhan 

Banyak ahli ekonomi tidak percaya akan kemampuan pemerintah untuk mengatur siklus bisnis secara akurat dengan kebijakan moneter dan kebijakan fiskal. Menurut mereka seharusnya kebijakan pemerintah fokus terhadap bagaimana merangsang penawaran agregat sehingga dapat merangsang pertumbuhan potensial, output yang potensial, dan pendapatan agregat.

Kekhawatiran para ahli ekonomi makro adalah kebijakan pemerintah untuk membiayai pengeluaran yang lebih tinggi atau defisit dari pengumpulan pajak, sebenarnya menguras seluruh simpanan (tabungan) yang seharusnya mengalir ke dunia bisnis untuk digunakan sebagai investasi modal. Sedangkan kebijakan pemerintah yang mendukung pertumbuhan adalah dengan menurunkan tarif pajak, sehingga mendorong masyarakat untuk bekerja, menabung, dan melakukan investasi.

Siklus Bisnis 

Ilmu ekonomi makro membahas baik tren jangka panjang maupun fluktuasi jangka pendek yang merupakan bagian dari siklus bisnis. Dan kebanyakan variabel ekonomi makro mengalami gelombang naik dan turun sepanjang waktu, dan perekonomian secara keseluruhan mengalami periode kemakmuran dan periode resesi. Salah satu ukuran ekonomi adalah jumlah barang dan jasa yang diproduksi selama setahun atau Gross Domestic Product (GDP). Saat kita membahas tentang tingkat pertumbuhan rata-rata maka sesungguhnya perekonomian tidak konstan beberapa tahun, tapi mengalami pertumbuhan yang bisa di bawah target ataupun di atas target yang telah ditentukan. Sehingga kita perlu membedakan antara tren kinerja ekonomi jangka panjang atau sekuler dan variasi jangka pendek atau siklikal.

Gambar 1.2 Siklus Bisnis

Gambar 1.2 menunjukkan bahwa perekonomian dalam siklus bisnis ini berkembang luas atau mengalami ekspansi saat bergerak melalui titik A ke titik B atau dari dasar ke puncak. Ketika  perekonomian bergerak dari puncak turun dasar, atau dari titik B ke lembah perekonomian mengalami resesi.

Di puncak siklus bisnis baru lebih tinggi dari puncak siklus sebelumnya. Periode di mana perekonomian bergerak dari lembah ke puncak disebut ekspansi atau ledakan (bom). Selama ekspansi output dan peluang kerja bertumbuh atau meningkat. Sedangkan perekonomian yang bergerak dari puncak ke lembah disebut kontraksi, resesi atau penurunan yang menyebabkan output dan peluang kerja menurun. 

Gambar 1.2 menunjukkan siklus bisnis yang simetris yang berarti ekspansi dan resesi besarnya sama, sedangkan secara kenyataan tidak ada siklus bisnis yang simetris. Selain gelombang yang naik dan turun dalam perekonomian ada juga kecenderungan untuk tidak tertentu (berpindah-pindah). 

Berdasarkan gambar 1.2 posisi perekonomian pada titik A resesi yang berjalan cukup lama disebut depresi yang ditandai oleh pengangguran tenaga kerja dan permintaan konsumen rendah jika dihubungkan dengan kapasitas perekonomian untuk menghasilkan barang-barang dan jasa-jasa untuk konsumsi. Keuntungan para pelaku bisnis menjadi rendah bahkan banyak kasus keuntungan tersebut menjadi negatif atau rugi. Perusahaan-perusahaan tidak mau menanggung resiko dari investasi yang baru. Perbankan dan lembaga keuangan lainnya mengalami kelebihan uang kas. Mereka tidak mau menanggung resiko berupa kredit macet dari pinjaman dana yang disalurkan.

Ekspansion atau ekspansi suatu keadaan dimana penyehatan perekonomian telah terjadi dari kondisi sebelumnya yaitu resesi atau bahkan depresi. Tahap ini ditandai dengan meningkatnya kesempatan kerja, meningkatnya pendapatan, dan pengeluaran konsumsi masyarakat. Sektor perusahaan mengalami kenaikan produksi barang dan jasa, kenaikan penjualan, dan laba perusahaan. Iklim investasi berubah dari pesimisme menjadi optimis. Karena permintaan konsumen mengalami kenaikan produksi barang dan jasa juga mengalami kenaikan. Sehingga terjadi kenaikan kapasitas produksi dan pengurangan pengangguran tenaga kerja.

Bagian puncak dari siklus bisnis menunjukkan tingkat pemanfaatan kapasitas perekonomian yang tinggi baik untuk faktor produksi tenaga kerja maupun bahan mentah untuk kegiatan produksi barang-barang. Pada titik ini terjadi beberapa persoalan antara lain: kenaikan output perekonomian akan terjadi dengan peningkatan investasi. Kenaikan investasi ini akan menimbulkan kenaikan harga dari faktor-faktor produksi. Selanjutnya kenaikan harga faktor produksi menjadi penyebab kenaikan harga-harga umum. Pada titik ini kenaikan output perekonomian diikuti oleh kenaikan tingkat inflasi.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia setelah melampui krisisi ekonomi 1997-1998 disajikan dalam tabel 1.1. Rincian pertumbuhan tiga sektor utama di Indonesia yaitu sektor Pertanian, industri, jasa-jasa terdapat pada tebel 1.2.



Lihat Materi Lainnya : " Materi Ekonomi Makro Lengkap "

Sekian artikel kali ini mengenai "Ekonomi Makro: Perkembangan, Fokus Pembahasan, Peran Pemerintah" Semoga artikel ini bisa bermanfaat bagi sobat sekalian, jangan lupa di Like & Share, dan kunjungi terus ROLIYAN.COM untuk mendapatkan berbagai macam topik dan informasi menarik lainnya !!!

0/Post a Comment/Comments

Postingan Terbaru

Recent Posts